Pemerintah Provinsi DKI-Jakarta Melanggar HAM

FPR Mengecam Penyerangan Sekretariat GMKI

JAKARTA, JUMAT – Front Perjuangan Rakyat (FPR) mengecam keras tindakan perusakan dan penyerangan terhadap kantor kantor PGI dan Sekretariat GMKI oleh Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) dan menuntut pertanggungjawaban Pemerintah Provinsi DKI-Jakarta atas kejadian tersebut. “Tindakan Satpol PP sudah diluar batas kewajaran dan secara jelas telah melanggar HAM,” tegas Rudi HB Daman.

Gubernur DKI Jakarta sebagai pemangku kekuasaan pemerintah Jakarta sudah semestinya bertanggungjawab dengan menindak seluruh jajarannya yang terlibat dalam penyerangan tersebut, lanjut Rudi. “Untuk itu, bersama dengan kawan-kawan dari GMKI dan elemen-elemen mahasiswa lainnya, FPR akan melakukan tuntutan politik terhadap pemerintah provinsi DKI.”

kami meminta petugas yang mengeksekusi dengan alat berat itu menunjukkan perintah pengadilan untuk melakukan eksekusi. Mereka tidak bisa menunjukkan, kemudian kami menolak melakukan eksekusi. Kemudian, mereka bertindak represif dan secara tiba-tiba menyerang kantor kami dengan melempari batu. Padahal, mahasiswa saat itu hanya 10 orang,” kata Kepala Bidang Aksi dan Pelayanan GMKI Rapen Sinaga, dalam jumpa pers di Sekretariat GMKI, Jalan Salemba Raya 10, Jakarta Pusat.

Sekretariat GMKI Posko Utama FPR

Selama ini, Sekretariat GMKI di Jalan Salemba Raya 10 Jakarta Pusat adalah pusat konsolidasi Front Perjuangan Rakyat (FPR) dalam menggalang suara-suara protes rakyat atas kebijakan-kebijakan anti-rakyat rejim SBY-JK. Sekretariat GMKI juga merupakan pusat perlawanan rakyat pada saat menentang kebijakan kenaikan harga BBM beberapa waktu lalu.

“Oleh karenanya, penyerangan dan perusakan terhadap sekretariat GMKI yang berdampak pada kerusakan pada kantor PGI tidak hanya menyebabkan kerugian fisik, melainkan juga sudah merupakan bentuk intimidasi yang paling konkret terhadap upaya konsolidasi melawan kebijakan rejim anti-rakyat SBY-JK,” tegas Sohib Ansori, Sekretaris Jenderal Front Mahasiswa Nasional, salah satu elemen yang tergabung dalam FPR.

“Hari Jumat (29/8), FPR akan menggelar aksi untuk menyampaikan protes dan kecaman ini secara terbuka di kantor Komnas HAM,” lanjut Anshori.***

Advertisements

About fprindonesia

Front Perjuangan Rakyat (FPR) adalah aliansi organisasi-organisasi masyarakat sipil Indonesia yang pada awalnya dibentuk untuk merespon perayaan Hari Buruh se-Dunia 2008. FPR menyandarkan diri pada prinsip aliansi dasar klas buruh dan kaum tani sebagai komponen pokok perubahan sosial.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s